Connect with us

Ekonomi

Pintu Gerbang Ekonomi Indonesia–Malaysia, PLBN Ditargetkan Rampung Desember 2021

“Pembangunan PLBN tidak hanya sebagai gerbang masuk namun menjadi embrio pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat perbatasan,” ujar Menteri PUPR Basuki Hadimuljono.

Diterbitkan

on

PLBN Ditargetkan Rampung Desember 2021 (suara pakar)
PLBN Terpadu Sei Pancang. (Sumber: Humas Kementerian PUPR)

Suarapakar.com – Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyelesaikan pembangunan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Sei Pancang. Pembangunan PLBN yang mulai dikerjakan sejak 24 Februari 2020 ini ditarget selesai pada Desember 2021.

Sebagai pintu gerbang masuk perbatasan Indonesia-Malaysia di Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara), kehadiran PLBN yang berada di Kecamatan Sebatik Utara ini diharapkan dapat menjadi cikal bakal pusat kegiatan ekonomi di wilayah 3T (terdepan, terluar, dan tertinggal) di Kabupaten Nunukan.

“Pembangunan PLBN tidak hanya sebagai gerbang masuk namun menjadi embrio pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat perbatasan,” ujar Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, dikutip dari laman resmi Kementerian PUPR, Selasa (06/07/2021).

Hingga 27 Juni 2021, progres pembangunan fisik keseluruhan telah mencapai 52,51 persen. Dengan serapan keuangan 56,70 persen dari nilai kontrak awal pembangunan sebesar Rp226,18 miliar. Melalui skema kontrak tahun jamak tahun 2020-2021.

PLBN Terpadu Sei Pancang dibangun di atas lahan seluas 68.169 meter persegi. Pembangunannya terbagi menjadi zona inti dan zona pendukung, yang meliputi bangunan utama, mess pegawai, dan Wisma Indonesia.

Baca juga: Kasus Covid Naik, Sri Mulyani Tambah Anggaran Kesehatan Jadi Rp193 Triliun

PLBN Terpadu Sei Pancang Dibangun dengan Konsep Infrastruktur Hijau

Lebih lanjut dikatakan Basuki, PLBN Terpadu Sei Pancang dibangun dengan konsep infrastruktur hijau. Melalui penataan lanskap, penanaman pohon dan rumput serta roof garden untuk bangunan bertingkat.

Kemudian, untuk mendukung operasional juga dibangun ticketing dan selasar, tower air dan GWT, tempat pengelolaan sampah, jembatan, utilitas dan plaza, jalan dan pedestrian, serta pagar keliling.

Lokasi PLBN ini dapat diakses menggunakan speed boat dari Kota Tarakan, Ibu Kota Kaltara, dengan waktu tempuh sekitar tiga jam. PLBN ini merupakan 1 dari 4 PLBN yang dibangun Kementerian PUPR di Kaltara sebagai amanat dari Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 1 Tahun 2019 tentang Percepatan Pembangunan 11 PLBN Terpadu dan Sarana Prasarana Penunjang di Kawasan Perbatasan.

Tiga PLBN Terpadu lainnya adalah Long Midang dan Labang di Kabupaten Nunukan serta Long Nawang di Kabupaten Malinau.

GRANPRIZE

Berita Populer